'COVID-22' Trending Di Twitter, Laporan Mengatakan Bahawa Varian Tersebut Tidak Wujud );

Type to search

Adamedia Isu Best

‘COVID-22’ Trending Di Twitter, Laporan Mengatakan Bahawa Varian Tersebut Tidak Wujud

Share
covid-22

‘COVID-22’ bukanlah varian penyakit yang nyata, dan para pakar mengatakan bahawa tidak mungkin ia akan berlaku. Inilah sebabnya mengapa orang keliru.

Hari ini trending di Twitter apabila #COVID-22 menjadi tular hingga membuatkan satu dunia panik dengan varian palsu ini.

BACA: Varian Lambda Lebih Ganas Selepas Kehadiran Varian Delta – DG Hisham

Sebelum pembaca menyertai trending ini, anda perlu faham mengapa istilah ini boleh muncul serta kenapa varian ini tidak wujud.

Menerusi laporan Health, istilah COVID-22 muncul dalam artikel yang diterbitkan pada 22 Ogos di akbar Jerman, Blick.

Artikel tersebut mewawancara seorang profesor imunologi dari Switzerland yang beri amaran COVID-19 masih wujud lagi hingga tahun 2022.

 

covid
Seorang profesor imunologi menggunakan istilah Covid-22 dalam temu bual tetapi sejak itu menjelaskan komennya (Foto: Niklas Halle'n / Getty)

Mengulas perkara tersebut, profesor itu juga menyebut varian Delta sebagai ‘COVID-21’. Disebabkan itulah wujudnya jolokan baru istilah ‘COVID-22’ kerana akan ada varian lagi ganas dari Delta.

Tafsiran orang ramai pada kenyataan profesor tersebut menjadi satu bentuk salah faham dan menyebabkan panik pada hari ini.

Adakah akan ada COVID-22?

Sekiranya ada varian baru yang muncul pada tahun 2022, “kemungkinan itu disebut sebilangan huruf abjad Yunani – bukan ‘COVID-22,'” kata Dr. Schaffner.

Jika COVID-22 yang sebenar muncul, ia mesti jauh berbeza dengan COVID-19 yang asal dan masih menjadi coronavirus, Martin J. Blaser, MD, profesor perubatan, patologi, dan perubatan makmal di Rutgers Robert Wood Sekolah Perubatan Johnson, memberitahu Kesihatan .

Tetapi pakar “tidak dapat meramalkan” apa yang akan berlaku seterusnya, kata Dr Blaser. “Saya tidak menyangka akan ada virus baru yang dahsyat yang akan keluar tahun depan atau 10 tahun kemudian,” katanya.

“Itu tidak dapat diketahui. Apa yang dapat kita ramalkan adalah bahawa akan ada varian baru COVID-19. Sebilangan varian ini mungkin lebih baik atau lebih buruk. Masa yang akan menentukan.”

Dr Schaffner bersetuju. “Mengatakan bahawa kita akan mempunyai COVID-22 yang sebenarnya adalah seperti menjangkakan pada suatu ketika bahawa kita akan mengalami strain selesema yang sama sekali berbeza,” katanya. “Ya, itu bisa terjadi, tapi kami tidak tahu kapan atau bagaimana sebenarnya itu akan terjadi.”

**Maklumat dalam artikel ini tepat mengikut masa akhbar. Namun, ketika keadaan sekitar COVID-19 terus berkembang, ada kemungkinan beberapa data akan berubah sejak diterbitkan.

Tags:
Farhana Syahirah

Sejenis ulat buku. Gemar berkongsi cerita, hidden knowledge, dan sisi menarik kepada pembaca.

  • 1

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!