Apa Akan Jadi Kalau Vaksin COVID-19 'Available' Esok? );

Type to search

Adamedia Infotainmen Pilihan Adamedia

Apa Akan Jadi Kalau Vaksin COVID-19 ‘Available’ Esok?

Farhana Syahirah
Share

Dengan kes COVID-19 meningkat di banyak negara, perlumbaan untuk mencari vaksin yang berkesan menjadi perhatian yang semakin mendesak setiap hari. Syarikat farmasi Pfizer baru saja mengumumkan bahawa mereka berjaya menghasilkan vaksin COVID-19 di makmal yang 95% berkesan melawan virus.

Mungkinkah ia adalah penyelesaian manusia untuk pandemik ini? Dan, di mana kita semua boleh terima vaksin ini?

Berapa lama masa yang diperlukan untuk vaksin tersedia di seluruh dunia? Apa yang menjadikan vaksin Pfizer COVID-19 begitu unik? Dan, siapa yang mendapat akses terlebih dahulu?

Lebih dari satu juta kematian di seluruh dunia dan jumlahnya, telah melanda dengan teruk. Untuk hentikan virus ini, kita memerlukan vaksin untuk diedarkan ke seluruh dunia.

Namun, bagaimana kita dapat menentukan negara mana yang mendapat vaksin terlebih dahulu? Adakah negara-negara terkaya mendapat akses sebelum negara-negara termiskin?

Dengan penguncian yang menyekat ekonomi banyak negara, mampukah semua orang membelinya? Beberapa negara kaya seperti British telah menandatangani perjanjian mahal dengan enam vaksin koronavirus yang berpotensi.

Ini telah mencetuskan kontroversi, kerana memonopoli vaksin sebelum dibuat dapat meninggalkan negara-negara yang berisiko. Nasib baik, WHO atau Pertubuhan Kesihatan Sedunia, telah membuat rancangan Covax untuk menyamakan kedudukan. 

Tujuannya adalah untuk mengumpulkan dua bilion dolar pada tahun 2021 untuk membantu membeli dan menyebarkan vaksin secara adil di seluruh dunia. 

Kebanyakan negara mengumpulkan sumber bersama dan mereka berharap dapat menjamin 92 negara berpendapatan rendah di Afrika, Asia, dan Amerika Latin mendapat akses yang cepat dan adil terhadap vaksin.

Sekiranya rancangan Covax ini berjaya, semua negara yang terlibat akan menerima dos yang cukup untuk memvaksinasi 20 peratus populasi mereka, bermula dengan orang yang paling berisiko terlebih dahulu.

Ini termasuk pekerja kesihatan, warga emas dan penjaga mereka, serta kanak-kanak dengan keadaan perubatan yang membahayakan mereka. Maka orang yang berusia lebih dari 65 tahun akan menjadi yang seterusnya. Dan akhirnya, orang yang berumur di bawah 50 tahun akan mendapatnya yang terakhir.

Vaksinasi ini akan diedarkan ke lokasi yang mudah seperti sekolah, farmasi dan juga stesen kereta api.

Walaupun kita tidak akan mengetahui dengan pasti seberapa buruk wabak itu sebelum vaksin tersedia, para penyelidik mencadangkan bahawa jumlah kematian dapat mencapai dua setengah juta menjelang Januari 2021.

Tetapi jika kita menjaga SOP, dengan memakai topeng dan menjaga jarak kita, jumlah ini mungkin jauh lebih kecil.

Oleh itu, bagaimana sebenarnya vaksin ini akan diluluskan?

Pertama, ia mesti melalui ujian yang ketat untuk memastikan ia selamat. Ini boleh menjadi proses yang panjang dan mahal dan biasanya hanya sekitar 10% percubaan vaksin yang berjaya.

Sebelum vaksin dapat diuji, ia harus menjalani pemeriksaan dan penilaian terlebih dahulu untuk menentukan antigen mana yang harus digunakan.

Antigen adalah senjata rahsia vaksin. Mereka mengandungi sejumlah kecil penyakit atau organisma penyebab virus untuk memicu tindak balas imun.

Dalam fasa pra-klinikal ini, antigen diuji pada haiwan yang mempunyai susunan genetik yang serupa dengan kita. 
Sekiranya semuanya berjalan lancar, para saintis kemudian akan memulakan Tahap 1, di mana sekumpulan kecil sukarelawan manusia diberi vaksin.

Penyelidik dan doktor akan memantau apakah tindak balas imun yang betul dicetuskan dan mengetahui dos yang tepat untuk manusia.

Pada Tahap 2, vaksin diberikan kepada beberapa ratus orang sukarelawan dari pelbagai peringkat umur. Dan akhirnya, pada Tahap 3, ribuan sukarelawan akan diuji.

Ujian ini akan dilakukan di pelbagai negara untuk memastikan hasil vaksin berlaku pada banyak populasi yang berbeza.

Setelah semua dikatakan dan dilakukan, setiap negara akan mengkaji data kajian dan memutuskan sama ada akan membenarkan vaksin untuk digunakan. Setelah diumumkan, vaksin perlu terus dipantau untuk memastikan ia berfungsi sebagaimana mestinya.

Jadi apa yang istimewa dari vaksin Pfizer ini, dan bila kita boleh dapatkannya?

Vaksin Pfizer kini dalam fasa 3 ujian, yang bermaksud ia diuji di seluruh dunia. Syarikat-syarikat mengharapkan lebih banyak data masuk sebelum mereka memulakan pembuatan.

Tidak seperti vaksin tradisional, vaksin Pfizer menggunakan teknologi genetik baru yang berada di barisan hadapan sains. Dengan menggunakan mRNA sintetik, sistem imun diaktifkan dan melawan virus. Vaksin mRNA adalah unik dan tidak pernah dilesenkan untuk penyakit berjangkit. 

Secara tradisional, vaksin menyuntikkan dos yang kecil penyebab penyakit. Tetapi vaksin mRNA menipu intro badan menghasilkan sebahagian protein virus itu sendiri.

Setakat ini vaksin telah diuji pada 43,500 orang dengan hanya kesan sampingan ringan. Ia memerlukan dua dos, selang tiga minggu.

Pfizer telah melaporkan bahawa sehingga 50 juta dos boleh didapati di seluruh dunia pada akhir tahun ini. Dan mereka menjangkakan siap 1.3 bilion dos pada tahun 2021.

Walaupun semua ini terdengar seperti penuh dengan harapan, salah satu cabaran adalah menyebarkannya. Vaksin mesti disimpan pada suhu -70 °C atau di bawahnya agar dapat bertahan selama enam bulan.

Ini dapat menghabiskan banyak tenaga dan wang, dan boleh menjadi cabaran bagi hospital teratas, apalagi masyarakat luar bandar. Mudah-mudahan, rancangan Covax ini dapat membantu menampung kos di seluruh dunia.

 *Artikel ini hanyalah pendapat peribadi penulis dan tidak berpihak kepada mana-mana dan sekadar infotainment buat pembaca yang celik mindanya. 

 

Tags:

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll Up
error: Content is protected !!