Pakar Ekonomi Jangkakan Vaksinasi Dapat 'Reset' Semula Ekonomi );

Type to search

Adamedia Isu Best

Pakar Ekonomi Jangkakan Vaksinasi Dapat ‘Reset’ Semula Ekonomi

Farhana Syahirah
Share

Penguncupan Keluaran Dalam Negara Kasar (KDNK) yang lebih kecil di Malaysia pada suku September berirama dengan pembukaan semula ekonominya berikutan kadar jangkitan COVID-19 yang lebih rendah.

Ketua ekonomi Bank Islam Malaysia Bhd, Mohd Afzanizam Abdul Rashid berkata, KDNK negara sebanyak 2.7 peratus untuk suku ketiga 2020 adalah lebih baik daripada jangkaan hasil.

“Belanja pengguna yang merupakan jangkaan utama ekonomi Malaysia menurun dengan margin yang lebih kecil dibandingkan dengan tempoh sebelumnya sementara eksport bersih melonjak 21.9 peratus ketika ekonomi global memperoleh daya tarikan lebih lanjut,” katanya kepada Bernama.

Melangkah ke hadapan, dia mengatakan prospek ekonomi sangat bergantung pada keadaan COVID-19.

“Penemuan vaksin akhirnya akan membuka jalan untuk pemulihan yang meyakinkan kerana ekonomi akan dapat berfungsi sepenuhnya.

“Dasar sokongan yang datang dari pihak berkuasa fiskal dan monetari juga besar yang harus diterjemahkan menjadi pemulihan yang kuat,” tambahnya.

Namun, katanya, keadaan tetap lancar di pelbagai bahagian dunia terutama di Eropah, berikutan langkah-langkah penutupan baru-baru ini.

“Di dalam negeri, perintah kawalan pergerakan bersyarat yang dilaksanakan di banyak negeri akan menyebabkan momentum pemulihan dapat terjejas.

“Tetapi secara keseluruhan, ini adalah permulaan yang baik untuk meningkatkan kepercayaan diri kerana perbincangan mengenai penemuan vaksin semakin meningkat sejak akhir-akhir ini, sementara peruntukan Belanjawan 2021 yang cukup besar juga dapat memudahkan pemulihan,” katanya.

Sementara itu, pengurus penyelidikan Institut Demokrasi dan Hal Ehwal Ekonomi Malaysia, Lau Zheng Zhou, mengatakan bahawa vaksinasi tidak dapat disangkal akan menjadi kunci untuk mengatur semula ekonomi global dan pertumbuhannya akan disambung semula.

“Namun, masih awal untuk memberi komen mengenai keberkesanan vaksin COVID-19 dan jangka masa panjang yang diperlukan untuk menghasilkan secara besar-besaran dan menyampaikan kepada penduduk bermakna kita masih tinggal sekurang-kurangnya satu setengah tahun sebelum vaksinasi boleh diberikan.

“Tetapi pada masa yang sama, perniagaan dan pekerja tidak sabar dan dunia akan terus belajar bagaimana menyesuaikan diri dengan yang baru dan Malaysia harus fokus untuk melakukan itu juga,” katanya.

Lau berkata, kerajaan harus menghasilkan dokumen dasar untuk memandu pertumbuhan jangka menengah hingga panjang Malaysia dengan cara yang menawarkan sesuatu yang baru dan memberi inspirasi.

“Sekiranya kita ingin membincangkan apakah ekonomi akan pulih untuk 12-24 bulan ke depan, saya fikir faktor yang paling penting masih akan kemampuan Malaysia dan dunia untuk menangani situasi pandemik.

“Malaysia sebagai ekonomi berorientasi eksport sangat bergantung pada kestabilan dan kekuatan persekitaran global, dan kemampuan kita untuk mencatatkan pemulihan yang kuat akan bergantung pada seberapa siap kita untuk memanfaatkan peluang ketika pertumbuhan global kembali,” katanya.

Tambahnya, harus segera melengkapkan ‘curve’ jangkitan COVID-19, agar tidak membuat ekonomi terkurung.

Bekas pengarah eksekutif Institut Penyelidikan Ekonomi Malaysia, Dr Zakariah Abdul Rashid yakin KDNK 2021 Malaysia akan lebih rendah daripada pada tahun 2019.

Untuk merealisasikan pertumbuhan -4.5 peratus yang disasarkan untuk 2020, dia mengatakan ekonomi pada Q4 mesti tumbuh lebih dari 14.6 peratus.

“Perhatikan bahawa semasa Q3, kami mulai membuka kembali ekonomi sementara pada Q4 kami mulai menutup kembali ekonomi (kerana CMCO),” katanya.

Menteri Kewangan menjangkakan KDNK 2021 akan berkembang antara 6.5 peratus dan 7.5 peratus, setelah penguncupan 4.5 peratus tahun ini di tengah-tengah COVID-19. Pada tahun 2019, ekonomi tumbuh pada 4.3 peratus.

Ramalan PDB perbendaharaan berada dalam lingkungan Bank Negara Malaysia (BNM) 5.5 peratus dan lapan peratus untuk 2021. Untuk 2020, BNM menganggarkan antara -5.5 peratus dan -3.5 peratus.

[Sumber: Bernama

Tags:

You Might also Like

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Scroll Up
error: Content is protected !!